Selasa, 14 April 2015

-

Gue pengen bikin-bikin cerita lah ya, jadi ceritanya begini.. *cue the happy music* Ada orang namanya Bear, Bear ini pas kecil jaman SD, SMP, SMA bisa dibilang miskin lah ya, sodaranya banyak, ayahnya cuma petani yang gak punya tanah, ibunya bantuin ayahnya. Yah tapi dia emang rajin ke sekolah, dia serius belajarnya. Cita-citanya sih simple, pengen jadi orang kaya, gimanapun
caranya pokoknya jadi orang kaya yang penting halal. Eh gara-gara si Bear ini pinter gatau gimana dapetlah dia beasiswa buat kuliah di kota. Alhamdulillah dia berhasil lulus cumlaude. Akhirnya dia kerja, kerja ikut orang tuh, yaa gajinya mah ga seberapa kata Bear, cuma 5juta. Etdah padahal 5juta itu banyak ya. Terus si Bear gara-gara gak puas pengen nyoba usaha sendiri, ceritanya di kampungnya Bear dulu tuh banyak gunung, nah dia pengen jadi pengusaha batu. Alhamdulillah dia beli 1 truk buat awal mula bisnisnya. Berhasil tuh, duitnya makin banyak, yaa gatau lah ya berapa pokoknya banyak aja. Gara-gara gak berkembang bisnisnya gitu-gitu aja yaudah dia beli lagi 1 truk, jadi truknya ada 2 kan ya. Alhamdulillah. Tapi tetep aja Bear masih belum puas, akhirnya dia terus menerus beli truk, sampai gatau kapan. Jadi gitu ceritanya. Menyentuh bukan /? Hehe. Gue ngeliat Bear ini sukses sih dunianya, so pasti dia jadi tajir kan ya, duitnya melimpah ruah, dimana-mana ada, baju perak, celana emas, sepatu kuda /? Tapi si Bear ini kok gak puasan dia, dia mah selalu ngikutin nafsunya dia aja, memang gitu sih bro, kalo nafsu diturutin terus ya gak bakal ada habisnya. Bayangin aja kalo lo gadget mania setiap tahun setiap bulan pasti ada aja gadget kece baru yang hot aduhai, eiih gue aja ngiler ngeliatnya, nah kalo lo ga nahan nafsu lo buat beli tu barang, pasti lo udah buru-buru beli tu barang kan. Sukur kalo lo kaya dan lo cuma gadget mania, kalo misalkan lo ada riya’ di dalam hati lo gimana? Walaupun riya’ lo cuma sebiji sawi tetep diliat sist sama Allah. Balik lagi ke Bear yak, gatau tuh si Bear bakal punya berapa truk sampai dia mati, yaa kita gatau yaa gimana si Bear dipandang oleh Allah, mungkin Bear orangnya Sholih, Aamiin. Tapi ya sebenernya gue mau nekanin di nafsu yang diturutin. Gak bakal selese buk kalo nafsu diturutin terus, adanya juga capek, gak merasa puas terus selama hidupnya, kan berabe tuh. Hidup tuh buat apa sih, toh harta kita kalo kita mati juga gak dibawa kan. Nah itu dia, makanya woles aja sama rezeki, udah diatur kok sama yang di atas sana. Sebenernya gue nulis ini juga buat introspeksi diri gue juga.. susah sih memang, tapi apa salahnya mencoba yang lebih baik kan  gue punya quote nih, gatau dari siapa gue juga lupa, pokoknya gue dikirimin sama babeh tercinta waktu galau soal universitas, alay yee mau masuk univ aja galau. Gue capslock biar gaul.
“JANGAN KHAWATIRKAN REZEKIMU, TETAPI KHAWATIRKANLAH AMALANMU. KARENA REZEKI SUDAH DIATUR DAN DIJAMIN OLEH ALLAH SWT, SEDANGKAN AMALANMU ADALAH YANG MENGANTARKANMU KE SYURGA, DAN KAMU BELUM DIJAMIN UNTUK MASUK KE DALAM SYURGA”
Yah, kira-kira begitulah sist bro. InsyaAllah begitu. Semoga begitu, wkwk. Intinya mah, gausah khawatir sama rejeki, sudah ada yang ngatur. Ya nggak, iyakan, iyadong, yaudah, wassalam, bye, anyeong. Semoga kita masuk syurga ya…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar