Sabtu, 22 Desember 2012

undertitle

sad afternoon in damri,
on trip to Soekarno-Hatta International Airport.
gak etis banget lagi ngedengerin temen curhat, tapi pulsa habis, sial!
pergi dari sekolah rasanya senang banget seidup semati, bukan senang bebas dari tempatnya, sistemnya, gurunya, atau apapun. tapi bebas dari kurcaci-kurcaci mematikan itu. Ingat banget tadi baru aja cerita sama temen tentang kurcaci mematikan itu. akhirnya bisa bebas dari mereka, kalo bisa sujud syukur dah. baru aja seneng seneng sama temen itu, eh ...
pas udah di damri nelfon temen tadi, gak taunya dia nangis. ngerasa bersalah banget aku tinggalin dia. ngerasa bersalah banget aku pulang. ngerasa bersalah banget udah buat dia nangis. ngerasa bersalah banget!! pengen rasanya ke laut. pengen rasanya hilang. pengen rasanya nampol muka sendiri. tapi lebih pengen lagi matiin kurcaci itu kayak matiin kutu.
saya tidak rela teman saya nangis, teman saya marah, teman saya stress
capek makan hati mulu, capek disakitin mulu, serba capek
buat temen-temen saya yang sudah terlalu capek semoga masih bisa tetap hidup, haha smile dude
buat TEMEN yang satu itu aku minta maaf banget!! tetap senyum, jangan nangis, jangan dengerin sesuatu yang ngejatuhin kamu, jangan masukkan itu semua ke dalam hati. nightmare nya udah hilang. baik-baik disekolah, aku pulang dulu ya :) nanti kita ketemu lagi ;)

oke! post an ini special buat temen aku yang ke reject telfonnya tadi. gak usah disebutin namanya. semoga anda membaca post an ini.

with kiss
Aulia Faricha Hidayat
:*

3 komentar:

  1. i knom who is your friend :D
    because you beside me .. amiin ane penasaran kurcaci siapa ??
    haha nggak perlu

    BalasHapus